Konsep Program Homestay sebenar yang selalu disalahertikan

by sabree hussin on April 27, 2018

in Idea Bisnes

Dalam Glosari Pelancongan terbitan DBP, homestay (inap desa) didefinisikan sebagai ‘Cara penginapan alternatif biasanya bersama-sama sebuah keluarga untuk tempoh tertentu’.

 

Homestay programme didefinisikan sebagai ‘Program pelancongan yang diatur supaya pelancong tinggal bersama keluarga tempatan’.

 

Walaubagaimanapun, dalam penggunaan bahasa seharian kita, apabila kita kata, kita nak menginap di homestay, lazimnya kita tak maksudkan yang kita nak menginap disebuah rumah bersama-sama dengan pemilik rumah tersebut.

pengusaha-bisnes-homestay-berjaya

 

Sebetulnya, kita nak sewa sebuah rumah, untuk jangka masa tertentu, mungkin 2 atau 3 malam, dan hanya kita dan tetamu kita sahaja yang akan tinggal dalam rumah tersebut. Konsep ini, lebih kepada konsep guest house ataupun rumah tamu.

 

Walaupun dari segi penggunaan, kita memang dah terbiasa dengan istilah homestay itu merujuk kepada guesthouse, namun saya berpendapat, apabila kita nak buat tempahan, lebih baik kita berhati-hati dan baca betul-betul description rumah penginapan yang bakal disewa tersebut.

ruang-depan-homestay-casa-indah-melaka

Anda mungkin akan dapati bahawa anda bakal tinggal satu bumbung dengan pemilik rumah tersebut. Anda hanya menyewa ruang bilik sahaja sebagai private space anda.

 

Pengalaman saya menginap di homestay Melaka di Bukit Katil, saya dan keluarga sewa seluruh rumah, dan bukannya tinggal bersama pemilik rumah tersebut.

 

Apa yang menariknya dengan program homestay?

Dalam program homestay, pengunjung atau pelancong akan melalui kehidupan yang sama, yang dilalui seharian oleh pemilik rumah tersebut.

 

Program homestay itu sendiri, diwujudkan bagi memberi pendedahan kepada masyarakat luar, bagaimana budaya dan cara hidup masyarakat setempat. Lazimnya dikawasan kampung.

 

Bagi mereka yang tak pernah merasai pengalaman tinggal di kampung, boleh jadi sebab memang lahir di bandar, maka program homestay adalah salah satu cara untuk melalui pengalaman hidup sebagai orang kampung.

 

Kita akan tinggal bersama dengan pemilik rumah. Kita akan makan bersama-sama dengan pemilik rumah dan jika ada aktiviti tertentu yang dianjurkan, kita juga akan turut serta.

 

Macam ada disesetengah tempat yang menjalankan program homestay, antara aktiviti yang diatur kepada para pelancong adalah seperti

  1. Lawatan ke kebun ataupun dusun buah-buahan
  2. Melihat demonstrasi pembuatan produk hasil tempatan
  3. Bermain permainan kampung
  4. Melihat persembahan seni masyarakat tempatan
  5. Gotong royong
  6. Majlis kenduri kahwin
  7. … dan sebagainya

 

Semuanya bergantung kepada kreativiti pemilik rumah tersebut. Kalau aktiviti yang disusun untuk para pengunjungnya, cukup menarik, ini memberi peluang dan ruang untuk pemilik homestay tersebut mendapat lebih ramai pengunjung dari serata pelusuk dunia.

 

Mungkin tak semua orang selesa untuk sertai program homestay macam ni.

Misalnya dalam sebuah keluarga, mungkin akan ada anak-anak yang tak berapa selesa kalau nak berkongsi rumah kediaman dengan orang yang tak dikenali. Bagi yang beragama Islam, bila kita dah mula terima pengunjung dari luar untuk menginap bersama, aurat perlu dijaga.

 

Rasa tak berapa selasa juga kan kalau setiap masa perlu menutup dan menjaga aurat.

 

Saya sendiri, tak pernah lagi ada pengalaman untuk sertai program seumpama ini. Biasanya, bila kita dah sertai program homestay, kita akan jadi anak angkat bagi pemilik rumah tersebut. Mana yang masih keep in touch, hubungan persaudaraan yang dijalinkan boleh jadi sangat rapat, ibarat darah daging sendiri.

 

Oleh sebab saya pun tak pernah rasa pengalaman macam ni, saya tak dapat nak cerita lebih-lebih. Lagi satu, biasanya kalau ada rezeki lebih, dan nak pergi bercuti, saya akan bawa mak dan ayah bersama. Misalnya masa saya percuti ke Cameron Highland sebelum ini. Dalam percutian tersebut, sempat juga saya singgah ke Ladang Teh Boh Sungei Palas di Cameron Highland.

bercuti-ke-cameron-highland

Bila bercuti ramai-ramai macam ni, dah tentu lebih sesuai kalau memilih untuk menginap di guest house berbanding homestay (yang merujuk kepada homestay program) .

 

Ah… harap tak ada yang pening. Saya ceritakan tentang dua konsep ini, sebab nak bagitahu, yang sebenarnya memang terdapat perbezaan konsep homestay yang biasa kita sebut-sebutkan dengan konsep program homestay yang sebetulnya.

 

Walaupun ada perbezaan, ia sebenarnya adalah satu ruang dan peluang untuk berikan individu seperti kita merasai pengalaman percutian yang berbeza. Jadi tak adalah setiap kali nak pergi bercuti, mesti kena duduk hotel, sedangkan kita ada je peluang untuk rasainya tempat dan konsep penginapan serta percutian yang berbeza.

 

Baiklah, bagi pengusaha bisnes homestay yang teringin nak melonjakkan lagi sales perniagaan anda, panduan ini mungkin dapat bantu anda.

Panduan ini ditulis oleh seorang pengusaha bisnes homestay yang telah berpengalaman luas dalam bidang ini. In Shaa Allah, dengan merujuk panduan ini, pasti ada banyak perkara yang boleh anda pelajari dari penulis ini. Anda boleh ke halaman ini untuk muat turun dan baca panduan ini.

 

 

 

 

 

Be Sociable, Share!

{ 4 comments… read them below or add one }

Amir Mazlan May 1, 2018 at 1:19 am

kalau pelancong mat saleh, rasanya diorang lebih suka homestay..boleh kenal budaya tempatan.

kalau orang kita mungkin nak guesthouse..sebab nak lebih privasi.

Reply

sabree hussin May 2, 2018 at 10:39 am

ya, logik juga macam tu

Reply

anuar May 1, 2018 at 8:00 pm

Faham… sebenarnya dah lama saya dpt bezakan antara guest house dan homestay… iaitu sejak pindah di Sabak Bernam..
Tapi disebabkan dah terbiasa sgt dgn istilah homestay… Jadi sebut guesthouse sebagai homestay lebih senang nak sebut… dan orang tua2 pun mudah nak faham

Reply

sabree hussin May 2, 2018 at 10:39 am

Kebanyakkan yang saya kenal, bila sebut homestay, mereka akan maksudkan guest house. Bukannya program homestay yang mana pengunjung akan tinggal bersama dengan pemilik rumah.

Reply

Leave a Comment

Previous post:

Next post: